Anak Rantau

By Zlindra - January 20, 2016

Hai! Apa kabar? Udah lama ih ga ngeblog lagi hahahaha. Anyway setelah hampir 5 bulan gue menimba ilmu ditanah orang – yang bahasa kerennya “ngerantau”- AKHIRNYAAAAAA gue pulaaaaang wooohoooo~~~~~ hahahaha :p


anyway, kalo kalian denger kata "ngerantau" atau "anak rantau" apa sih yang ada dipikiran kalian?
jujur gue pernah nanya hal ini ke beberapa temen gue, dan mereka menjawab:

- "enak lah zah jadi anak rantau, bisa bebas mau ngapain aja"
- "ngerantau? wah enak bisa main ketempat baru tanpa diganggu ade gue haha"
- "enaklah jadi anak rantau, kalo minta duit pasti langsung dikasih"

dan gue hanya tersenyum mendengar jawaban mereka :)


Betewe ya, kalo diinget – inget udah ±2 tahun gue jadi anak rantau. Ada banyak yang gue pelajarin selama gue jadi anak rantau ini. Mulai dari belajar hidup sendiri, ngatur keuangan sendiri, bangun pagi sendiri dan banyaaaaaak banget ilmu yg gue dapet untuk manajemen diri gue sendiri *halah bahasa gue* yang gue yakin pasti dari kalian juga banyak yg jadi anak rantau dan merasakan sedikit banyak hal yang sama kayak gue. Dan yaaa jadi anak rantau itu tidak semudah yang dibilang sama temen - temen gue tadi :)

Mari kita bahas satu - satu :)

"enak lah zah jadi anak rantau, bisa bebas mau ngapain aja"

Pendapat pertama, menurut gue ini bener juga sih, karena memang anak rantau itu hidup sendirian di tanah rantau jadi tidak ada aturan yang terlalu mengikat seperti saat kita tinggal bersama keluarga kita. TAPIIIIIII pendapat ini ga sepenuhnya benar, karena saat lo mulai ngerantau, lo ga hanya harus jaga diri, jaga harga diri sendiri, jaga nama baik diri sendiri, tapi lo juga bawa nama keluarga, dan daerah asal lo. Kita anak rantau, memang bisa ngelakuin hal sebebas mungkin tapi tetep ada tanggung jawab sendiri untuk kami para anak rantau agar menjaga diri 2x lipat lebih keras daripada kalian yang tidak merantau, karena sekali kami melakukan kesalahan yang tercoreng bukan hanya nama baik diri sendiri namun juga nama baik keluarga dan daerah asal.


"ngerantau? wah enak bisa main ketempat baru tanpa diganggu ade gue haha"

Pendapat kedua, gue ga memungkiri ini salah satu pikiran gue saat gue pertama kali merantau dulu haha, karenague memiliki adik laki - laki yang amat sangat iseng wkwk. nah tapi ada yang perlu saya luruskan disini, anggapan seperti ini hanya akan bertahan selama sebulan pertama lo berada di tanah perantauan, selanjutnya lo bakal ngerasain yang namanya kangen pake banget sama keluarga lo di tempat asal. Sumpah ya, kangen sama keluarga itu beda jauh saat lo lagi kangen sama pacar *eaak. kangen ke keluarga itu nyiksa banget bre, percaya deh jauh dari keluarga, ayah, ibu bahkan adik lo yang paling ngeselin sekalipun bakalan bikin lo kangen setengah mampus. akan ada saat dimana lo jenuh banget sama tugas - tugas kuliah, kangen banget sama rumah tapi ga bisa balik, itu nyiksa bre. nyiksa banget.


"enaklah jadi anak rantau, kalo minta duit pasti langsung dikasih"

Pendapat ketiga, menurut gue pendapat ini cocok buat mereka yang berkecukupan lebih. buat gue pribadi yang Alhamdulillah masih diberikan kecukupan untuk kuliah di tanah orang gue masih mikir berkali - kali buat minta uang bulanan ke orangtua gue. Karena gue semenjak gue ngerantau gue paham bagaimana susahnya mengatur pengeluaran supaya balance dengan pemasukan. Jadinya agak berat buat gue minta uang diluar jatah bulanan gue. Gue jadi mikir gimana susahnya orangtua gue muter otak buat ngatur pengeluaran bulanan rumah tangga nya. biaya hidup keluarga gue, biaya kuliah gue yang mahal, belum lagi ditambah biaya hidup gue di tempat rantau. jadi ya... mawas diri aja sih untuk yang ini mah.


Ini pendapat gue mengenai dunia "perantauan". Mungkin kalian ada pendapat lagi sendiri yang mungkin bisa dishare bareng - bareng. :)



  • Share:

You Might Also Like

3 comments

  1. Saya pernah merantau, ke lain desa tapi hahaha

    ReplyDelete
  2. oh ya? dari desa mana ke desa mana kalau boleh tau? dalam rangka apa? cari jodoh>*eh wkwk

    ReplyDelete
  3. NURHAYATI TKW DI MALAYSIA

    ====================================

    Lewat internet ini saya mengutarakan
    ucapan terima kasih saya kepada MBAH DEWA
    yang telah membantu kehidupan keluarga saya
    dulunya saya Cuma seorang buruh kasar yang
    bekerja di salah satu kebun kelapa sawit
    milik : tuan H. BADRUN
    di daerah malaysia penghasilan saya
    perhari Cuma 55ribu rupiah,hanya pas pasan
    untuk mengecukupi kehidupan keluarga saya
    Alhamdulillah sekarang Sejak saya bergabung
    jadi member_ MBAH DEWA BHARATA_
    dan ini. Kemenangan saya yg Ke 3X
    Kemarin Di kasih lagi.4D togel malaysia benar-benar tembus...
    impian saya selama ini sudah jadi kenyataan.
    Alhamdulillah Kehidupan keluarga saya pun
    jauh lebih baik dari pada sebelumnya.
    Buat saudara bapak/ibu yang ingin mendapatkan
    REJEKI melalui jalan TOGEL..atau yg sdh bosan dgn kemiskinan
    Hub: MBAH DEWA BHARATA Di:( 082 316 555 388- )
    atau Klik Situs resmi kami. di bawah ini.....

    KLIK-> BOCORAN TOGEL HARI INI


    di jamin anda akan bahagia dengan keluarga
    yang punya rumah salam jackpot & damai selalu

    ReplyDelete